Cara Memilih Pemimpin ala Khulafa’ al-Rasyidin

Posted on May 17, 2011 by

2



Sistem pemerintahan yang ada di dunia ini ada banyak ragamnya. Ada yang teokratis, ada liberalis, ada yang sosialis komunis dan masih ada banyak lagi sistem pemerintahan yang dibuat oleh akal pikiran manusia. Dengan keanekaragaman tipe pemerintahan tersebut dunia telah mengalami berbagai macam perubahan dan goncangan (goncangan politik). Negara yang dulunya bersatu,kini terpecah belah membentuk sistem pemerintahan sendiri. Dengan adanya hal itu rakyatlah yang terkena imbasnya. Pertanyaan besar yang perlu dijawab adalah ” Sebenarnya tipe pemerintahan bagaimana yang dapat mensejahterakan rakyat? “. mungkin pakar politik bisa bantu saya tuk menjawabnya yach coz penulis sendiri kurang begitu tahu jawabannya.

sistem pemerintahan-ala sahabat nabi-irias-karangpandan

Di dalam membangun sebuah pemerintahan langkah awal yang harus dilakukan adalah memilih pemimpin. Dalam Islam, memilih pemimpin merupakan suatu keharusan. Nabi Muhammad SAW pernah bersabda “apabila kalian bepergian maka pilihlah salah satu diantara kalian untuk menjadi seorang pemimpin“.

Menilik sejarah Islam tepatnya Sejarah Sahabat Nabi Muhammad SAW ada berbagai cara yang bisa ditempuh dalam memilih seorang pemimpin. Kita pastinya sudah tahu tentang para Sahabat yang termasuk Khulafa’ al-Rasyidin (ada Abu Bakar As-Shiddiq, Umar Ibn Al-Khaththab, Ustman Ibn Affan, Ali Ibn Abi Thalib ). Berikut ringkasan cara pemilihan ke 4 Sahabat Nabi tersebut untuk menjadi Khalifah.

Abu Bakar As-Shiddiq (11-3 H / 632-634 M)
Beliau adalah Khalifah pertama yang diangkat sepeninggal Rasul wafat. Abu Bakar memangku jabatan khalifah berdasarkan pilihan yang berlangsung sangat demokratis di muktamar Tsaqifah Bani Sa’idah, memenuhi tata cara perundingan yang dikenal dunia modern saat ini. Kaum Anshar menekankan pada persyaratan jasa, mereka mengajukan calon Sa’ad Ibn Ubadah. Kaum muhajirin menekankan pada persyaratan kesetiaan, mereka mengajukan Abu Ubaidah Ibn Jarrah. Sementara itu Ahlul bait menginginkan agar Ali Ibn Abi Thalib menjadi khalifah atas dasar kedudukannya dalam Islam, juga sebagai menantu dan karib Nabi. Hampir saja perpecahan terjadi. Melalui perdebatan dengan beradu argumentasi, akhirnya Abu Bakar disetujui oleh jama’ah kaum Muslimin untuk menduduki jabatan khalifah.

Umar Ibn Al-Khaththab (13-23 H/634-644 M)

Umar Ibn Al-Khaththab diangkat dan dipilih oleh para pemuka masyarakat dan disetujui oleh jama’ah kaum muslimin. Pada saat menderita sakit menjelang ajal tiba, Abu Bakar melihat situasi negara masih labil dan pasukan yang sedang bertempur di medan perang tidak boleh terpecah belah akibat perbedaan keinginan tentang siapa yang akan menjadi calon penggantinya, ia memilih Umar Ibn Al-Khaththab. Pilihannya ini sudah dimintakan pendapat dan persetujuan para pemuka masyarakat pada saat mereka menengok dirinya sewaktu sakit.

Ustman Ibn Affan (23-35 H/644-656 M)

Ustman Ibn Affan dipilih dan diangkat dari enam orang calon yang diangkat oleh khalifah Umar saat menjelang wafatnya karena pembunuhan. Keenam orang tersebut adalah: Ali bin Abu Thalib, Utsman bin Affan, Saad bin Abu Waqqash, Abd al-Rahman bin Auf, Zubair bin Awwam, Thalhah bin Ubaidillah, serta Abdullah bin Umar, putranya, tetapi “tanpa hak suara”. Umar menempuh cara sendiri yang berbeda dengan cara Abu Bakar. Ia menunjukkan enam orang calon pengganti yang menurutnya dan pengamatan mayoritas kaum muslimin memang pantas menduduki jabatan Khalifah. Oleh sejarawan islam mereka disebut Ahl al-Hall a al’aqd pertama dalam islam., merekalah yang bermusyawarah untuk menentukan siapa yang menjadi khalifah. Dalam pemilihan lewat perwakilan tersebut Ustman Ibn Affan mendapatkan suaran lebih banyak, yaitu 3 suara untuk Ali dan 4 suara untuk Ustman Ibn Affan. Kalau dikaitkan dengan masa-masa sekarang, cara pemilihan ini mirip sistem pemilihan pemimpin dengan menggunakan sistem parlemen.

Ali Ibn Abi Thalib (35-40 H/656-661 M)

Ali Ibn Abi Thalib tampil memegang pucuk kepemimpinan negara di tengah-tengah kericuhan dan huru-hara perpecahan akibat terbunuhnya Usman oleh kaum pemberontak. Ali Ibn Abi Thalib dipilih dan diangkat oleh jamaah kaum muslimin di madinah dalam suasana sangat kacau, dengan pertimbangan jika khalifah tidak segera dipilih dan di angkat, maka ditakutkan keadaan semakin kacau. Ali Ibn Abi Thalib di angkat dengan dibaiat oleh masyarakat.

Itulah berbagai cara yang ditempuh oleh para Sahabat Nabi untuk memilih seorang pemimpin. semoga artikel ini bisa berguna. Dan yang terakhir saya ucapkan Jazakumulllah khoir buat saudaraku di Malaysia sana yang telah men-share artikel ini.

About these ads
Posted in: Tahukah Anda